Aku Jatuh Cinta Maka Aku Betah

Haiiii… nama saya Dwi Sartika, saya tinggal di Blitar. Saya ibu rumah tangga dengan satu anak usia 6 tahun, sekaligus ibu bekerja sebagai staf administrasi di sebuah perusahaan pengisian dan pengangkutan elpiji. Saya gabung dengan Oriflame pada tanggal 28 Mei 2015, sudah hampir 3 tahun 😬 . Nahhh.. kali ini saya pengin share pengalaman mengapa saya betah di Oriflame 🙂

Jujur, ini adalah kali ke-3 saya menjadi member Oriflame. Pertama kali saya gabung diajak temen ketika baru lulus SMU. Ketika itu dijelasin, tapi gak mudeng. Aku ingat, rumit banget kasih contohnya 😁. Kedua kalinya saya lihat temen asyik banget kerjain Oriflame, tapi saya gak gabung sama dia. Suatu hari saya klik iklannya seorang leader Oriflame, lalu niatnya saya mau dapat penghasilan tambahan karena waktu itu pengen renovasi rumah dan gak punya duit sisa tiap bulannya, malah sering minus karena punya cicilan motor 😃 . Lalu entah kenapa gak serius dan gak tertarik bener-bener untuk belajar bisnis. Tidak tahu juga mulai dari mana saya mau nawarin. Mental tempe banget. Kemauannya kurang.

Kemudian lama-lama mulai mikir mau nyoba Oriflame-an lagi, karena sejatinya juga saya suka pakai produk yang kualitasnya tinggi terjamin. Dulu sebelum kenal Oriflame, saya gak mau pake produk yang gak masuk tipi 😁, apalagi krim abal-abal. Walaupun muka saya buluk, saya gak tertarik cantik seperti mbak-mbak yang suka instan hasilnya. Juga karena pas punya sedikit duit tabungan, habis dipake modal kreditin barang ke orang. Lhaa.. karena mungkin gak niat juga, banyak yang telat bayar. Pas bayar, duit langsung kepake, begitu terus sampe entah habis dipake apa.

Singkat cerita saya inbox Bu Aeni untuk menyerahkan diri. Saat itu beneran mau serius di Oriflame, walaupun masih gak tahu gimana saya akan mulai nawarin, ke siapa saya akan tunjukin katalog. Kemudian saya belajar setiap hari, usaha memberanikan diri promosi, nunjukin katalog ke siapa aja walaupun gak tahu mesti ngomong apa ke orang.

Saat tupo awal, saya beli produk yang saya pake sendiri. Nutrishake waktu itu dan lain-lain sampe lolos WP1. Bulan kedua masih sebagian besar beli untuk sendiri dan stok. Bulan ketiga juga demikian. Dan alhamdulillah lolos WP semua.

Sejak awal gabung yang ketiga ini, saya selalu tupo minimal 100 BP. Hanya sekali tidak tupo (80 BP-an) karena lagi down banget dan gak semangat 😢 . Sering gagal mencapai target sendiri karena kendala waktu dan kemauan, selain itu juga karena kurang greget WHY-nya.

Sadar tidak banyak waktu dan keberanian untuk offline, saya beberapa kali pasang iklan. Alhamdulillah nyantol hingga bisa mencapai level 6%, lalu 9%, dan itu 2 bulan saja 😄 . Tapi lumayan banget bonusnya, ya Allah, Rp 500 ribuan dan Rp 600 ribuan. Dannnn, alhamdulillah “hilang” kepotong di bank karena saya telat bayar angsuran. Kebetulan saya menggunakan rekening yang sama dan saya tetap bayar utuh sampai angsuran sudah lunas. Tapi saya belum cek uang bonus tersebut 😀, jadi saya belum menikmati duit bonus 😇. Gapapa inshaAllah lebih yang akan saya dapatkan nanti.

Suatu hari, saya pernah datang sendiri ke acara PKK ibu-ibu deket kantor. Saya mengumpulkan keberanian untuk ngomong. Saya sama sekali belum pernah tahu gimana memprospek secara offline. Dapat pengalaman tapi masih belum ngumpul tekad keberaniannya.

Pernah juga ikut Big OOM di Malang. Saya berangkat Subuh dengan perjalanan ± 2 jam. Saya berdua saja dengan downline (saya paksa 😂). Banyak ilmu yang saya dapat secara gratis. Saya juga terharu banget melihat pencapaian leader-leader.  Kadang saya datang ke Malang ikut training d’BCN sendirian karena downline kebanyakan di luar kota. Semoga deh ya saya segera dapat temen bisnis yang satu kota 😇

Sampai 3 tahun ini, tetap saja waktu dan keberanian saya masih belum tertata rapih. Tapi saya sudah memiliki attitude yang lebih baik dibanding sebelumnya. Saya juga memiliki pengetahuan produk dan tips-tips kecantikan yang lumayan banyak dibanding sebelumnya. Sehingga saya bisa cerita ke orang mengenai produk apa yang sesuai jenis kulit, parfum mana yang enak baunya, dan lain-lain. Saya mendapatkan semua itu dari training-training yang saya dapat gratis dari Oriflame.

Alhamdulillah teman-teman saya tahu harus kemana kalo mau beli Oriflame. Keberanian saya juga mulai muncul sedikit demi sedikit. Walaupun belum dapat bonus juta-juta tapi udah dapat keuntungan dari jualan. Saya juga punya buanyak hadiah-hadih yang saya dapat dari kejar target, mulai dari pisau dapur, tas, dompet, produk gratis, wajan, teflon, sendok, jam tangan, dan lain-lain. Ini semua yang membuat saya betah.

Di Oriflame, saya banyak tahu ilmu, tidak hanya ilmu kecantikan, tapi juga ilmu kehidupan. Selain saya suka dan jatuh cinta dengan produk-produk Oriflame, bisa belajar dari pengalaman crossline tentang bisnis Oriflame pun membantu saya.

Saya rasa saya jatuh cinta dengan Oriflame sehingga saya bertahan.

Dan saya yakin saya bisa pensiun dini dengan mengandalkan penghasilan di Oriflame saja.

Salam dari saya,
Dwi Sartika – Blitar
WA. 085730596484

Sharing is caring… :-)

Ingin seperti Dwi Sartika?
Kontak saya di WhatsApp dengan klik disini.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *