Menu
Categories
Sharing Member: Cara Berjualan Luber – Eky Andriyani
18/08/2016 Sharing Member

Di jaringan bisnis Oriflame saya ada satu orang yang juara jualan hehehe.. tanggal 25 Juni 2016 kemarin dia berkenan untuk sharing. Yukkk.. kita simak sharingnya Eky Andriyani, salah satu Manager di kedalaman jaringan saya.

ekyPerkenalkan, nama saya Eky Andriyani, dari Mojokerto Jawa Timur. Saat ini saya diberi kesempatan untuk sharing cara berjualan luber.

Sebenarnya saya ndak jago jualan. Saya cerita dikit dari awal saya gabung ya, awal saya memulai jualan Oriflame. Sebenarnya awalnya saya cuma user beberapa produk Oriflame, dulu cuma pake lipstik sama parfumnya. Akan tetapi poinnya ‘kan cuma dikit, ndak bisa untuk tupo, padahal saya pingin banget jalanin bisnisnya Oriflame yang mana salah satu syaratnya adalah tutup poin 100 BP.

Waktu itu saya merasa jualan Oriflame susah. Banyak banget yang nolak saat saya tawari Oriflame, dengan berbagai alasan. Saya juga mengalami keterbatasan dana, kalo tupo saya pake sendiri semua, modal saya malah ndak balik. Mungkin bulan ini saya bisa tupo, tapi gimana bulan depan? Modal dari mana lagi?

Dulu saya ndak manut sama upline hihihi, disaranin invest katalog minimal 20 saya ndak mau. Paling banyak dulu beli katalog cuma 5, karena saya merasa jualan masih susah, buat apa beli katalog banyak-banyak. Toh saya ndak bisa kemana-mana untuk nitipin katalog. Karena saya kerja di instasi berangkat jam 6 pagi nyampek rumah paling cepet jam 4 sore, setelah itu ngurus dua anak saya yang saya titipin di rumah ibu saya.

Saran upline saya ikuti untuk tupo 100 BP tiap bulan, bisa dari dipake sendiri ato ama jualan. Awal hampir 70% tupo saya pake sendiri, saya beli produk yang lagi diskon terutama produk-produk yang murah. Saat itu ada diskon lipstik murah. Dengan beranggapan kalo nyetok barang yang murah lebih gampang jualnya. Ternyata belum juga ada yang beli, dan saya masih pake 5 katalog. Satu katalog saya pegang, yang lainnya saya titipin teman-teman saya yang lagi setor laporan ke kantor

Ternyata cari orderan dengan cuma 5 katalog sangat menyusahkan saya. Dari 4 katalog yang saya titipin ndak kembali ke saya karena rumah mereka jauh dari jangkauan saya dan saya ndak punya waktu untuk keliling ambilin katalog.

Bulan berikutnya saya manut upline beli 20 katalog dan saya sebar lagi dan jualan masih susah. Akhirnya saya bawa produk yang saya pake ke kantor. Maskara, lipstik, eyeliner, bodycream. Lha wong saya ndak bisa dandan. Akhirnya temen-temen kantor pada saya minta untuk pake produk saya. Masih juga belum dapet konsumen hihihi, penuh dengan perjuangan.

Waktu itu saya juga bawa footcream avocado punya saya, tiap ada teman yang kirim laporan ke saya, saya infoin: “Kalo ada yang butuh Oriflame, bilang saya yach”, trus saya tawarin: “Mbak, barangkali ada keluarga yang kakinya kering-kering, nich aku punya footcream, tak kasih dikit ya, ntar kalo cocok hubungi aku, karena bulan ini mumpung lagi diskon.” Saya bawa plastik kecil yang ada klipnya, saya isi footcream tadi ke situ, dan saya kasih ke teman saya tadi. Dia mau bawa.

Dua hari kemudian, teman saya tadi saya SMS, saya tanyain: “Mbak gimana? Ada yg butuh footcreamkah?” Alhamdulillah, jawabannya sangat menyenangkan. Dia bilang cocok pake footcream itu, ternyata selama ini dia pake footcream macem-macem tapi kakinya masih kasar dan pecah-pecah. Dia pesan 1. Trus 2 hari kemudian dia hubungi saya lagi, nambah pesanan footcream 3 pcs. Ternyata sama dia produk yang awal dia beli tadi dimasukin plastik juga dan dikasihkan ke ibunya dan sodaranya, ternyata keluarganya cocok.

Cerita lain, gimana nasib katalog yang saya titipin di teman-teman yang lain? Nihil, mereka ndak pesan, dan katalog dikembalikan ke saya lagi. Banyak dari konsumen yang saya tawari, balik nanya ke saya: “Mbak Eky pake produk yang mana?” Waktu itu saya pake lipstik giordani sama body cream, mereka saya minta untuk nyoba. Saya ndak berani nawarin skincare, karena mereka banyak yang perawatan ke dokter atau salon. Selain itu juga wajah saya juga masih belum pantas dijadikan contoh, karena saya ndak rajin pake terutama malam hari, jadi kelihatan kurang menarik.

Saat ada yang pegang katalog saya dikantor, saya langsung duduk di sebelahnya hehehe… sekalian saya tunjukin produk-produk yang lagi diskon. Lagi-lagi mereka nanya saya pake produk Oriflame yang mana. Sebelum pake Oriflame saya sangat bermasalah di bau badan, saya ceritakan pengalaman saya, saya tunjukkan kalo saya pake roll on Oriflame dan sugar scrub. Selain itu saya juga bermasalah di wajah, kulit berminyak+berjerawat, alhamdulillah sekarang jerawat udah ndak muncul. Mereka saya tunjukin produk harian apa aja yang saya pake. Dan ternyata menemani konsumen lihat-lihat katalog cepet banget dapet orderan, dia pesan roll on.

Katalog yang saya titipkan akhirnya saya follow up, saya pandu dia lihat katalog via WA ato SMS, pasti ada yang nyantol meski 1 barang. Dan paling penting lagi, ternyata semakin sering saya nawarkan Oriflame, mereka jadi tau kalo saya Oriflame-an. Yang sebulan lalu dia gak order, lalu nyari saya, mau pesan Oriflame. Trus konsumen yang cocok dengan krim kaki tadi datang lagi, tiba-tiba minta dipilihkan produk skincare. Alhamdulillah sekarang saya punya pelanggan tetap roll on, body cream, sugar scrub, royal velvet, diamond cleanser.

Nah sekian dari pengalaman saya jualan, alhamdulillah tiap bulan sekarang saya bisa minimal tupo 200 BP. Bulan ini 400 BP. Laba bisa dipake balikin modal Oriflame. Produk yang saya pake beserta keluarga, saya bayar dari laba jualan.

Saya simpulkan dulu inti tipsnya ya..:

  1. Minimal katalog 20 pc
  2. Pake produk oriflame jadi kita bisa sharing ke konsumen
  3. Pandu konsumen lihat katalog
  4. Selalu menawarkan oriflame ke siapa aja
  5. Saya selalu menanyakan kembali ke konsumen tadi, gimana testimoni mereka, cocok ato ndak
  6. Sering sharing ama konsumen kita yang pake Oriflame
  7. Sering ikutan training produk knowledge, karena sangat membantu banget nambah pengetahuan kita tentang produk

Berjualan Oriflame sangat menyenangkan, laba langsung masuk kantong dan modal langsung balik lagi. Belum lagi bonus bulanan dari Oriflame. Bonusku masih dikit sich, tapi aku yakin banget bisa bonus gedhe kayak upline-upline dan bisa ajak temen-temen dapet bonus gedhe juga.

Oiyaa.. awal-awal dulu karena pinginnya poin grup cepet naik, member saya orderin dulu, karena dulu sering saya pake team order. Mau gak mau saya ‘kan langsung bayar semua tagihan tu. Ternyata setelah barang datang, mereka ndak ambil-ambil, mau gak mau saya antar ke rumahnya supaya saya cepet dapet uangnya. Tapi lama kelamaan kok dijadikan langganan, padahal saya modalnya juga muternya kenceng banget. Selain itu, saya ‘kan kerja sampek sore, suami sering protes kalo saya pulang maghrib gara-gara ngider antar barang, anak-anak terlantar. Dan lagi, saya ‘kan juga pingin ikutan training online, belum ngurusi hal-hal lainnya.

Sekarang trik saya gini, kalo member bareng order langsung saya minta uangnya senilai yang dia pesan, kalo dia ndak nitip uang ya ndak saya orderkan. Akhirnya poin grup lama naiknya. Tapi saya yakin kalo mereka serius pasti dech mau langsung nitip uang. Dan sekarang saya ndak pernah pake tim order lagi, langsung pake nama masing-masing dan mereka saya minta bayar sendiri ke Oriflame, baik lewat teller BRI, ato ATM BACA or Mandiri. Sekarang ndak lagi deh orderin nama mereka sebelum mereka transfer ke saya, karena ntar kalo cancel order malah bikin puyeng, poin grup berkurang hehe..

Untuk konsumen yang minta hutang, ndak saya layani. Mereka yang order waktu awal saya belum tau karakter mereka, saya mintain DP dulu sebagai tanda jadi bahwa mereka order, saat barang datang mereka lunasin. Jadi saya bayar Oriflame dapet modal dari konsumen juga.

Jadi konsultan yang baik, menyarankan produk sesuai kebutuhan mereka, jadi jangan asal laku, jaga hubungan baik dengan konsumen.

Eky Andriyani – Mojokerto
WA. 081555878447 | FB: Eky Andriyani

Sharing is caring… :-)

Jika Anda belum jadi konsultan Oriflame dan ingin tahu lebih lanjut, silakan hubungi saya:
Wiwin Pratiwanggini
Call/SMS/WA: 08156852076 | BBM: 535D75E6
Note: Silakan perkenalkan diri Anda, agar saya bisa langsung mengkonfirmasi Anda.

Atau, isi saja form di bawah ini, nanti saya yang akan menghubungi Anda ☺

Leave a Reply
*