Sharing Member: Dewi Yustiarini

Tanggal 14 Juli 2016 yang lalu salah satu Director saya yaitu mba Dewi Yustiarini, seorang PNS Dosen, berbagi pengalamannya selama berbisnis Oriflame sambil bekerja. Gimana serunya? Yukkk.. kita simak yaa…

tiaTia bergabung bulan Maret 2011. Tahun yang sama dengan Top 15 global yaitu Vonita Bermana dan Dian Endryana. Tapi… prestasi belum sampai ke level Executive Director. Kenapa? Alasan itu akan selalu ada. Dan idealnya mesti punya impian yang kuat supaya bisa meroket seperti duo leader kita tersebut.

Background Tia, seorang ibu rumah tangga. Punya satu putri yang aktif banget dengan kegiatan balet, musik, menggambar, renang, dan lain-lain. Untungnya ada gaji Oriflame, jadi ngeluarin biaya les sebanyak itu gak pake mikir dua kali. Tia masih kerja sebagai PNS dosen di UPI Bandung.

Kenapa tia gabung Oriflame? Jawaban masih sama. Karena gak enak kalo nolak ajakan tetangga. Waktu itu nurut aja ngasih KTP dan beli 20 buah katalog. Bisa menghasilkan poin gak katalog itu dari berjualan? Enggak!!! TUPOnya aja karena di telpon uplen. Trus input order di masa akhir bulan. Trus ambil barang ke Rawamangun. Antri? 4 jam sajah!!!! Pulang kerumah, Shafa udah bobok. Nyesek banget. “Duch… segininya pengorbananku demi dapat WP1. Awas aja kalo gak dapat gaji dari Oriflame.” Itu ucapan tia dalam hati.

Dikerjain bulan depannya? Iya, setahun mah aku tupo aja selalu. Dari jaman tupo 75 BP pribadi. Beli katalog tiap bulan tetap 20 buah. Rekrut? Enggak!!! Saya tipikal yang gak berani ngomong duluan. Bukan pemalu ya!!!  Naik level? Enggak!!!  Jualan? Sebagian. Sebagiannya lagi beli aja untuk dipake sendiri atau trial and error sebagai tester.

Trus… tahun berikutnya gimana??? Masa setahun pertama, gak bergeming dikasih motivasi apapun untuk naik level. Karena mikirnya, hidup saya sudah nyaman dengan kerja sebagai PNS. Ibunda pasca stroke pun saya masih anggap nyaman karena ayahanda masih berpenghasilan untuk membiayai pengobatan ibunda. Bukan cuma menikmati uang pensiun ya. Jadi Tia menikmati saja peran Tia sebagai PNS dan anak. Yang kalo ada apa-apa butuh duit masih bisa memelas juga hahahaha. Hidupku gak pernah kuanggap sulit.

Ternyata Allah SWT menguji saya. Dan ini yang beneran bikin saya mikir. Shafa… jatuh dengan luka robek dan mesti dilakukan tindakan operasi. Inget banget waktu itu uang yang ada di ATM BCA hanya Rp 5 juta. Deg-degan dooong…!!! Dan ternyata benar, tagihannya Rp 6 juta. Siapa yang bayarin? Adikku menggratiskan jasa biusnya (dokter spesialis anastesi) dan ayahku melunasi sisanya. Chapter ini. Tia catat dan Tia ingat.

Lanjut lagi ujian hidup Tia. Rumahku yang luas bangunannya 43 m2 dan luas tanah 90 m2 dengan cicilan KPR Rp 2 juta/bulan, ternyata menunggak. Bingung… Panik… Karena sekali lagi, uang yang ada di ATM BCA itu ya cuma yang itu tadi. Yang gak kepake untuk bayar operasinya Shafa. Tunggakan berapa? Rp 6 juta + Rp 2 juta. Ngeriiii!!! Siapa yang bayar? Ayahanda lagi.

Tengah malam pergi ke ATM di Kota Wisata untuk transfer dan sibuk nelpon pihak bank untuk memastikan dananya masuk trus status KPR-ku gak nunggak lagi.  Duch itu rasanya hancur… Malu… Merasa bodoh… Merasa bersalah… Beneran meraih titik nadir.

Dari kejadian itu, gak mau ya ada yg ketiga kalinya. Tia berfikir, otakku diputar. “Nyari duit kemana yaa? Kerja konsultan lagikah? Gak ah, gak suka mesti ke luar kotanya ituh. Shafa sama siapa kalo aku pergi. Trus kemana?” Disitu keliatan Oriflame. Nah nah nah… Mulai belajar lagiii… Walking FB para leader. Baca lagi teorinya. Ada BP pribadi dan ada BP grup. Yap ternyata kuncinya rekrut… rekrut… rekrut. Bina mah gimana ntar aja deh yang penting aku rekrut.

Mulai deh tuh… Beli katalog 100 buah. Trus dibagikan keliling kompleks perumahan. Disinilah Tia bertemu dan kenalan dengan Bu Dwilia. Beliau ini inspirasiku juga untuk maju. Cetak flyer. Bagiin lagi. Ngajakin mahasiswa ikut OOM. Pake ruang kelas di kampus, sampe di tegur pimpinan… hahaha. Keluar rumah, dandan pake eye shadow. Biasanya cuma bedak dan lipstik. Aksesoris pake oriflame. Branding di kampus, di perumahan, semuanya. Sampe ditegur lagi sama pimpinan: “Oriflamenya jangan terlalu vulgar!” Hahahaha.

Trus hasilnya gimana? Hasilnya gimana? PUAS banget bisa keluar dari zona nyaman. Berani prospek offline. Sambil belajar juga prospek online. Mulai juga pake yang berbayar.

Kata orang, Tia enak bisa ajak mahasiswa gabung. Aaah dia mungkin. Tia enggak! Lingkungan kantor gak dukung, cari peluang di luar lagi. Ketemu Rere, dicolek Fenni, dan lain-lainnya. Kalo dipikir lagi… jadi luas pergaulanku.

Tapi teman-teman, … Tia ini tadi, gak pernah merasa hidup Tia sulit. Gak terlalu mikirin sampe jatuh sakit. Enggak!! Tia merasa Allah SWT melindungi Tia. Perjalanan Tia di Oriflame, dari awal, didukung oleh jaringan mba Errika Ratna yg luar biasa. Karena background mba Errika yang dari ITB, bikin Tia percaya diri aja. Ini pasti jago nih dengan teknologi hehehehe.  Selama qualifikasi Director, selalu aman 4000 BP grup dari jaringan mba Errika. Aku inget mba Errika bilang gini:“4000 mba Tia, aman dariku.” Cukup Tia kerja keras untuk 6600 BP grup.

Eeh tauu gak sih. Karena kita bisnisnya online. Tia itu baru 1 kali ketemu mba Wiwin sewaktu DirSem di Jogja. Ketemu 1x dengan mba Errika sewaktu DirSem di Bandung. Mba Irul, 2 kali ketemu yaa, di Jogja dan Bandung.

Sekarang, upgrade impian lagi. Mau coba kejar Gold Director juga. Mau punya penghasilan belasan juta dari Oriflame untuk 2017. Supaya bisa tenang saya atur strategi untuk lanjut kuliah S3 yang selalu tertunda karena gak pede tabungan belum aman di jumlah minimal yang direncanakan.

tia shafaMohon maaf yaaa kepanjangan. Luar biasa gak siiih pengalamanku? Hahahaha… Dengan profesi dosen, ngerjain bisnis MLM Oriflame, masih sempat anter jemput anak, beberes rumah sebagai IRT. Wow… dahsyat!!!  Sibuk? Iya!!!

90% pintu rezeki dari berdagang. Nyari uang itu gak wajib kok. Yang wajib itu pergi haji bagi umat Islam. Bisa naik haji, bisa berangkat, kalo ada uangnya ‘kan ya? Ada uang karena bekerja. Dan tentunya doa yang gak pernah putus. Yang pernah shalat pas di depan Ka’bah, melihat Ka’bah bukan nunduk lihat sajadah, pasti pengen lagi deh balik ke Masjidil Haram. Jadikan haji sebagai wajib karena kita mampu ya, teman-teman. Ngerjain Oriflame-nya pake hati. Ngerjain Oriflame-nya di bawa fun, jangan stres. Diamond itu pasti kok. Kapannya bergantung kinerja diri sendiri.

Dewi Yustiarini – Bandung
WA. 081370592603 | FB: Dewi Yustiarini (Tia Bunda Shafa)

Sharing is caring… :-)

Jika Anda belum jadi konsultan Oriflame dan ingin tahu lebih lanjut, silakan hubungi saya:
Wiwin Pratiwanggini
Call/SMS/WA: 08156852076 | BBM: 535D75E6
Note: Silakan perkenalkan diri Anda, agar saya bisa langsung mengkonfirmasi Anda.

Atau, isi saja form di bawah ini, nanti saya yang akan menghubungi Anda ☺

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *