Success Plan Membuat Mata Saya Melek Oriflame

Haiii.. salam kenal…. Nama saya Reni Anggraeni Aprillia, biasa dipanggil Rere. Saat ini saya masih bekerja sebagai perawat di sebuah rumah sakit di Jawa Barat. Saya sudah menikah dengan 1 anak perempuan berusia 2 tahun. Pada kesempatan kali ini saya pengin sharing pengalaman saya ng-Oriflame 🙂

Awal join Oriflame dulu adalah karena diajak oleh seorang dokter di tempat dinas saya. Sejujurnya saat itu karena saya ga enak untuk menolak. Hari pertama ditawarin masih saya kasih alasan ini itu. Ternyata besoknya WA ke saya minta dikirimin KTP. Dan akhirnya saya kirimin. Kamis kirim foto KTP, ternyata Sabtu saat dinas saya dikunjungi beliau dan upline leadernya. Mereka datang langsung jelasin semuaaaa tentang Oriflame 🙂

Yang awalnya saya bingung mau jualan kemana, bingung mau ngapain di Oriflame, akhirnya saya melek setelah dikasih liat Success Plan. Dokter tersebut merekrut saya mungkin karena melihat saya yang senang jualan. Kebetulan dulu pas ‘ditembak’ join member, saya sedang jualan mukena Bali di rumah sakit. Setelah ketemu upline leader dan dibimbing dokter yang menjadi sponsor saya tersebut, akhirnya dalam 1 minggu saya bisa tupo. Di minggu kedua langsung beres tupo 150 BP. Mungkin memang karena senang berjualan, akhirnya bulan-bulan berikutnya pun saya menikmati berjualan Oriflame.

Ga cukup ternyata jualan aja karena ada ‘gaji’ yang bisa saya dapat dari Oriflame. Lalu saya belajar merekrut. Berbagai macam profesi saya rekrut menjadi downline. Dari penjaga konter HP, ibu-ibu penjual lauk matang, kasir salon, penjual ice cream di Hero, dan lain-lain.  Saya ga pernah terpikir untuk merekrut teman-teman kerja saya karena pas saya join member udah buanyaaakkk banget member Oriflame. Sampai ada yang ngelarang saya berjualan di gedungnya, karena menurutnya itu lahan dia. Ga masalah, alhamdulilah rezeki datang terus dari mana aja.

Ga mudah memperkenalkan Oriflame di lingkungan saya. Sebelum saya perkenalkan banyak ke luar, saya perkenalkan Oriflame ke orangtua saya. Supaya dapat support dari orang tua, saya ceritakan tentang Oriflame. Sampai-sampai saya buka facebook leader-leader Oriflame yang habis dapat reward jalan-jalan ke luar negeri, saya kasih lihat foto-fotonya.

success plan oriflameGaji pertama saya di Oriflame Rp 32 ribu! Langsung saya ceritakan ke orangtua. Alhamdulilah bahagia ketika gaji Rp 32 ribu saya bikin orangtua nanya terus setiap bulan,”Bulan ini gajinya berapa?” Alhamdulillah Rp 32 ribu jadi Rp 300 ribu setelah 6 bulan di Oriflame.

Saya maju terus walaupun downline hilang timbul. Sampai akhirnya ketemu mba Yanti yang masih setia dan tetap berjuang bersama hingga akhirnya menjadi Manager pertamaku.

Saya sering ditanya apa impianku di Oriflame? Pertama kali bikin dream board gregetan banget, karena ternyata banyak banget yang pengen aku kejar di Oriflame ini. Makin hari makin sadar kalau Rp 49.900 itu sekarang bisa jadi sejuta, bahkan pernah sampai Rp 2 juta.

Naik level itu kuncinya kita yang pegang. Mau buka jalan untuk naik level atau engga. Kalau engga, pasti akan mengunci diri terus dan ga akan naik level.

Setelah dapat gajian Rp 2 juta, saya lahiran. Terlalu bahagia mengurus bayi mungkin pas lahiran‚ sampai akhirnya Rp 2 juta berubah menjadi Rp 300 ribu. Lalu saya bangkit lagi. Susah memang memulainya kalau udah pernah drop. Tapi selalu dan selalu coba untuk bangkit walaupun belum berhasil. Support dari lingkungan daaaann melek karena transferannya kecil.

Banyak banget suka duka di Oriflame. Semakin banyak orang mencibir saya dengan Oriflame, semakin gesit saya memperkenalkan diri kalau saya ini Oriflame. Caranya? Jualan terus.. Promosi terus.. Sebar katalog terus.. Bagiin flyer terus.. Rekrut terus.. Supaya gajian terus..!

Saya menyeimbangkan diri. Karena ga bisa full online, maka saya pun offline. Kemana-mana sebar katalog dan flyer. Sampai training offline pun dikejar. Ga surut semangat saya buat ngembangin diri di Oriflame.

Rumus TUPO, REKRUT, BINA JARINGAN di Oriflame itu mutlak. Kalau saja ada yang ga dijalanin, pasti diam di tempat atau bahkan mundur.

Jalanin oriflame sambil kerja itu memang ga mudah, tapi bukan berarti ga bisa. Tetap bisa dijalani walaupun kerja.

Kalau upline leader saya pernah ditegur sama atasannya, saya pun begitu. Sampai pernah ditegur, ga boleh ngerjain Oriflame di tempat kerja. Alhamdulilah masih ditegur, berarti masih banyak yang memperhatikan kita. Kalau ada yang begini juga apa yang dilakukan? Naik level dan naik gaji. Orang-orang di sekitar pengen bukti nyata dari apa yang selama ini kita kerjakan.

Apa perubahan yang bisa mereka lihat langsung dari kita?
Look great, Make money, Have Fun!
Look great. Jadi cantik setelah join Oriflame. Biasanya ga pernah pake bedak, sekarang bisa pake eyeliner juga.
Make Money. Berduit semenjak join Oriflame. Yang kemarin-kemarin statusnya bokek sekarang bisa posting screenshot gajian kita di Cumulus. Pasti langsung banyak yang mempertanyakan.
Have Fun. Belum pernah sih jalan-jalan gratis dari Oriflame. Pengen banget dapat have fun dari Oriflame, jalan-jalan gratis dari Oriflame 🙂

Tetap semangat untuk semua mimpi yang pernah kita pasang di dream board. Dream board itu isinya boleh diganti. Tapi ga boleh ditiadakan. Semakin besar mimpinya, semakin giat kerjanya.

Salam dari saya,
Reni Anggraeni Aprilia (Rere) – Cileungsi
WA. 0856-9336-6163

Sharing is caring… :-)

Ingin seperti Rere?
Kontak saya di WhatsApp dengan klik disini.

1 thought on “Success Plan Membuat Mata Saya Melek Oriflame

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *